Sprout Secara Resmi Mengumumkan Kemitraan dengan Mitra Wright.

Sprout Resmi Mengumumkan Kemitraan dengan Mitra Wright untuk Pasar Indonesia dan Asia.

Sebuah perusahaan konsultan digital end-to-end terkenal di Indonesia, Sprout Digital Labs telah resmi bermitra dengan Wright Partners, sebuah perusahaan pembangun Corporate Venture yang berkantor pusat di Singapura dan Indonesia yang didirikan enam bulan lalu. Kemitraan ini berfokus pada membantu perusahaan untuk mendirikan usaha digital yang dapat diinvestasikan sebagai platform pertumbuhan baru dan pembuatan parit versus startup yang dapat mengganggu mereka.

Kemitraan ini diumumkan oleh Founder dan CEO Sprout Digital Labs, Egg Arnold Sebastian yang juga merupakan mitra pendiri di Wright Partners. Menurut pria yang akrab disapa Arno ini, pendampingan Sprout di Wright Partner khusus dalam pembuatan prototyping, build to pilot, dan MVP untuk kebutuhan produk digital, design set-up atau UI / UX, product build, dan support dalam market rollout. Dukungan kecambah tidak hanya terbatas pada pasar Indonesia tetapi juga terbuka untuk pasar global.

“Memang kami sangat senang mengumumkan secara resmi kemitraan kami dengan Wright Partners. Wright Partners sangat cocok dengan filosofi Sprout. Sprout ingin membantu perusahaan dalam perjalanan digital mereka yang harus menyentuh semua bagian organisasi yang akan menghasilkan perluasan dan / atau peningkatan bisnis mereka. Wright membawa ini ke tingkat berikutnya untuk memasukkan juga kemungkinan membangun dan menjalankan usaha dari ujung ke ujung. Sprout dikhususkan untuk pasar Indonesia. Tetapi karena kemitraan dengan Wright Partners ini, kami dapat mengembangkan bisnis kami lintas batas. Sebagai contoh, kami telah berhasil membantu mengembangkan produk sebagai percontohan untuk usaha fintech baru di Malaysia yang berhasil didanai. ” dia menjelaskan. 

Arnold menambahkan, Sprout lebih fokus pada konsultasi produk digital, desain, pembangunan, uji coba, MVP, dan Pengembangan Produk lengkap. Namun, dengan Wright Partners, Sprout dapat mencakup lebih banyak bagian dari perjalanan membangun usaha digital termasuk riset pasar untuk mengidentifikasi peluang, pengembangan bisnis, pendanaan, dan manajemen bisnis sehari-hari.

Biasanya, membawa usaha baru mulai dari ide, uji coba hingga promosi, dan pendanaan memakan waktu sekitar empat bulan yang merupakan fase desain yang dijalankan oleh Wright Partners.

“Saat ini ada beberapa ventura yang sudah berhasil didanai, yang aktif di kategori berikut: AgTech, Fintech, EduTech. Sedangkan untuk Wright Partners, perusahaan belum menerima investasi apa pun, tetapi Wright Partners menyiapkan dana mereka untuk dapat secara aktif berinvestasi bersama dalam usaha ini. ” Kata Arno.

Saat ini, Wright Partners aktif di 3 negara: Indonesia, Singapura, Malaysia, dan akan segera dibuka di Thailand dan Vietnam.

Bagikan di !trpst#/trp-gettext>
Bagikan di !trpst#/trp-gettext>
Bagikan di !trpst#/trp-gettext>
Bagikan di !trpst#/trp-gettext>
Bagikan di !trpst#/trp-gettext>

Pos terkait

Artikel

Apa Itu Agile?

Apa itu gesit? Metode agile adalah cara untuk mendekati manajemen proyek

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Tentang saya
Pemimpin bisnis serba guna yang terbukti dengan 20 tahun pengalaman di pasar digital Asia Tenggara dengan fokus di Indonesia. Saya telah bekerja di banyak perusahaan dan proyek, bekerja di bidang seperti E-Commerce, Online Retail (O2O), Travel, Financial Services, Big Data, Loyalty, Supply Chain, dan Digital Health.
Buletin

Berlangganan buletin kami dan dapatkan info terbaru tentang penawaran dan penawaran kami!

Kami berkomitmen untuk melindungi privasi Anda

Posting Populer